Home » , » Mengetahui Khodam Sendiri

Mengetahui Khodam Sendiri

Written By Cinta Menora on Friday, October 7, 2011 | 10/07/2011 02:53:00 PM

Saya terbaca tulisan ini dari blog salah seorang rakan segroup dari Indonesia. Saya postkan di sini sekadar berkongsi pengetahuan dengan rakan-rakan di MP. Kalau ada yang ingin mencuba, silakan. Tapi sebelum itu, sila baca disclaimer di bawah ini :
Saya tidak bertanggungjawab di atas sebarang kejadian yang tidak diingini yang mungkin berlaku di saat ritual ini dijalankan. Kemungkinan kecederaan berlaku apabila ada yang cuba cabut lari secara terburu-buru. Sesiapa yang ada penyakit lemah jantung, darah tinggi, semput dan athma, dilarang sekali-kali mencuba ritual ini. Khodam yang dipanggil akan berkemungkinan terus menampakkan diri dan akan sentiasa mengekori dan menemani tuannya ke mana-mana sahaja. Segala akibat dari ritual ini akan ditanggung sepenuhnya oleh si pengamal. Terima kasih.

Untuk mengecek khodam yang ada pada diri kita sendiri, kita bisa melakukannya dengan amalan di bawah ini :

Puasa 1 hari dan tidak memakan yang bernyawa pada hari Khamis. Niat puasa, "Nawaitu shoma ghodin liqodoi hajati sunnatan lilahi taala".

Tepat jam 12 malam, mandi besar dan memakai wangi-wangian tanpa alkohol dan masuk ke dalam kamar yang gelap, diusahakan tanpa cahaya yang masuk sedikit pun.

Kemudian lakukan sholat hajat 2 raka'at.

Selesai sholat membaca :
Al-fatihah kepada Nabi Muhammad s.a.w, 4 sahabat nabi, malaikat muqorrobin, Syekh Abdul Qodir Jaelani, masing-masing 1x, kemudian baca "Assalaamualaikum ya khodamul minal badaani" 3x hadir-hadir-hadir (sambil memukul lantai), "Yaa bathin" 1000x (dibaca harus pelan dan dalam hati).


Insya'allah, akan bertemu kalau memang ada khodam di dalam diri kita. Yang mengamalkan, silahkan komunikasi atau silahkan lari bagi yg takut.

Untuk pagar diri, lebih baik sebelum sholat dimulai : duduk bersila baca ayat kursi 1x tahan napas lalu "ditembakan" ke arah depan, kanan, belakang dan kiri. Jadi 4 penjuru dibacakan 1x ayat kursi sambil tahan napas.

Biasanya gangguan-gangguan akan mulai muncul saat memasuki hitungan 500x. Apabila sudah sampai 1000x tidak ada pemunculan, dicoba untuk melihat cahaya khodam/jin yang ada di dalam ruangan dan baca "syamhahirin syamkhohirin" 1000x.

Insya'allah akan terlihat cahaya-cahaya yang seperti lampu blitz, artinya banyak jin atau khodam di sekitar.

Yang mengamalkan bagi yang bisa berkomunikasi dengan baik, jangan lupa pembicaraan dimulai dengan salam dan diakhiri dengan salam serta ditanyakan nama dan cara pemanggilan cepat.

Selamat mencuba ...


Share this article :

56 comments:

  1. hehehe ... tak buat pun sudah menjelma, Maz ....

    ReplyDelete
  2. wahhh ... ini kena buat disclaimer baru nampaknya, aisya ... hahaha

    ReplyDelete
  3. hahaha ... masa itu aisya buat solat isthiharah, sedang dzikir, tiba2 muncul. hiazzz ...

    ReplyDelete
  4. guru tak lari tapi kita yang lari hati takut hehehe

    ReplyDelete
  5. kalau keluar khodam yg mcm maya karin ... berebut lak dgn tok guru ... :-)

    ReplyDelete
  6. Hahaha ... Maz, Aisya tak lari, perempuan cantik tu berlutut depan Aisya. Mungkin dlm keadaan wuduk, berani la, suruh dia balik, jgn ganggu Aisya. Dia hilang tetapi bila Aisya nak tidur, dia menjelma lagi ... mahu Aisya jadi tuannya! Ya Rabb ...! Seram sejuk!

    ReplyDelete
  7. aduhh ... kalau yg datang tu mcm tom cruise ... mak rela jadi tuannya, aisya ... hahaha

    so ... apa jadi selepas tu? di mana dia sekarang?

    ReplyDelete
  8. Ku tak rela unless yg dtg spt ... hero yg jadi werewolf dlm film 'Twillight'! lol!!!

    ReplyDelete
  9. Aisya buat silap, Maz. Told her tt I was not ready, whn time came, I promised I wld call her.
    She did go away, did not disturb us but I feel her presence ... :((

    ReplyDelete
  10. salah satu kaedah untuk lihat ada jin tak kat kita..

    ReplyDelete
  11. Khodam dan Qorin itu adakah species yg sama Maz ?

    ReplyDelete
  12. good quest, mk ... tapi saya bkn org yg selayaknya utk menjawab soalan mk ini ...
    cuma dari pengetahuan saya yg dhaif dgn mengambil istilah dari bahasa arab, khodam bermaksud pembantu, penjaga, pengawal ataupun pembantu rumahtangga ... manakala qorin pula bermaksud teman atau rakan. tapi khodam di sini diertikan dari istilah jawa yg bermaksud makhluk ghaib yg menjadi pembantu manusia yg boleh menimbulkan kekuatan supernatural pada manusia yg memilikinya. apa yg saya tahu, khodam bersifat pasif. dia tidak boleh mempengaruhi fikiran manusia dan tidak juga boleh berkomunikasi dgn manusia kecuali pada manusia yg memiliki ilmu khodam peringkat tinggi yg boleh mengawal khodam2 mereka. khodam tidak mengganggu manusia malah tugas mereka sebenarnya untuk membantu dan melindungi manusia tanpa meminta sebarang imbuhan. berbeza dgn qorin yg didatangkan seiring dgn kelahiran bayi dan dikatakan bersifat penggoda dan sentiasa cuba utk menjerumuskan manusia utk melakukan kemungkaran. soalan mk samada mereka ini adalah species yg sama, sukar utk saya jelaskan. firman Allah di dlm Al-Quran, "Tidaklah aku jadikan jin dan manusia, kecuali untuk menyembahKu ..." kita renung2kan lah ...

    ReplyDelete
  13. huhu ... naik bulu roma bila baca tulisan aisya ni. the time will come when you are ready, or maybe all the while she has been with you ... cuma berhati2 lah, aisya. manusia sering diperdayakan oleh mereka .... jangan sampai kita yg menjadi khodam mereka ...

    ReplyDelete
  14. hehehe ... yg itu, kita bagi kat org2 muda lah ... kita yg senior ni, kena cari yg sepadan ... :-)

    ReplyDelete
  15. benar ... yaa bathin untuk melihat ke dlm jiwa kita. yg terlihat di cermin adalah wajah zahir ...

    ReplyDelete
  16. saya berpendapat mereka jenis sama iaitu makhluk ghaib ... cuma tak pasti samaada kejadiannya dari api atau nur ..

    ReplyDelete
  17. Insya Allah ... lagi pun tak payah lah ini semua, Aisya ada Allah ... ALLAH tempat aisya memohon, mengadu & segalanya. Khodam2 ni atau saka ni, leceh lah ... Ku TAK sanggup!

    ReplyDelete
  18. sependapat juga, razak ... kalau mereka bukan dari golongan manusia, pastinya mereka dari golongan jin. pada saya senang aje, yg nyata itu manusia, yg ghaib itu jin ...

    ReplyDelete
  19. kita tak boleh menyangkal kewujudan makhluk ghaib ini, aisya. tapi kita mesti sentiasa ingat, kita adalah khalifah di muka bumi. kalau hendak bermain dgn mereka, pastikan mereka berada di bawah kawalan kita, bukan sebaliknya. you are gifted, i can see that ...

    ReplyDelete
  20. alam ghaib ada byk jenis, walau yg tertulis hanya jin dan manusia..... Alam arwah, alam para wali spt khidir contohnya.

    Tapi bagus juga bertemu khadam ni, cuma nak tau, apa objektifnya?? Dan khadam ni hebatkah dlm tugas2nya itu?

    ReplyDelete
  21. Aisya211 : ehem,wallahuaklam.tepuk dada tanya iman :)

    ReplyDelete
  22. ''ud 'uuni astajib lakum''

    Ramai antara kita terkhilaf mengenai fungsi khadam ini sehingga membesar2kannya hingga terjerumus kpd syirik. Kita tak perlu langsung memohon atau meminta apalagi menyuruh makhluk2 ghaib yg kita panggil khadam ini utk memenuhi hajat kita. Minta shj dgn berdoa (dgn cara yg betul / syariat) kemudian terserahlah kpd Allah pula utk mengutus khadam2 dari makhluk apapun bagi memenuhi permintaan kita itu tadi.

    ReplyDelete
  23. hahahaha ... :D
    Insya Allah, semoga kita semua dibawah jagaan Allah ;-)

    ReplyDelete
  24. tn harizant,
    bagus juga kalau kita dpt membahaskan perihal khodam ini. saya rasa (saya mungkin silap) ... kita sering salah anggap antara khodam dan belaan. mungkin pendapat org lain berbeza tapi setahu saya, khodam sentiasa ada dlm diri manusia, samada kita tahu menggunakannya atau tidak. ianya mungkin berupa instinct ataupun 6th sense dlm diri kita ... dan mungkin berupa kepandaian luarbiasa pd mereka yg tahu mengendalikannya. khodam tidak mengganggu, malah tidak juga menuntut hak mereka ke atas seseorg manusia apabila terputusnya hubungan roh dgn lahir batin. likewise belaan yg selalunya diambil secara akad dgn perjanjian2 tertentu, ini lah yg boleh menimbulkan syirik dan akan memudaratkan keturunan2 yg terkemudian kerana tiada pengetahuan dlm hal2 sebegini. ini pendapat saya, mohon juga pendapat tuan dlm hal ini.

    ReplyDelete
  25. pendapat saya yg kurang arif dlm hal ini ....
    khodam tugasnya sbg penjaga atau pelindung ... dan tidak lebih dari itu. cara yg diberikan di atas, adalah utk mengetahui khodam dlm diri kita, pd sesiapa yg ingin mengenali khodam sendiri. samada khodam2 ini hebat atau tidak, hanya bg mereka yg mempelajari ilmu khodam peringkat tinggi.

    ReplyDelete
  26. Allah s.w.t menyatakan keberadaan khodam-khodam tersebut dengan firman-Nya:

    لَهُ مُعَقِّبَاتٌ مِنْ بَيْنِ يَدَيْهِ وَمِنْ خَلْفِهِ يَحْفَظُونَهُ مِنْ أَمْرِ اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ لَا يُغَيِّرُ مَا بِقَوْمٍ حَتَّى يُغَيِّرُوا مَا بِأَنْفُسِهِمْ
    “Bagi manusia ada penjaga-penjaga yang selalu mengikutinya, di muka dan di belakangnya, menjaga manusia dari apa yang sudah ditetapkan Allah baginya. Sesungguhnya Allah tidak merubah keadaan suatu kaum, sehingga mereka merubahnya sendiri”. (QS. ar-Ra’d; 13/11)

    ReplyDelete
  27. Khodam2 yg dimaksudkan dalam ayat tersebut ialah para malaikat. Rujuk Tafsir Ibn Kathir.

    ReplyDelete
  28. bagaimanapun segalanya mungkin menjadi khodam2 dgn izin Allah ...
    sebagai contoh , besi yg di bentuk menjadi pisau adalah juga khodam manusia ..guna utk memotong sesuatu ..

    ReplyDelete
  29. Kanda MK, a good example indeed! Though abstract, its meaning is quite deep ;-)

    ReplyDelete
  30. hehehehe ... knapa delete komennya, kanda Razak? Tdk apa, aisya tidak marah atau kecil hati pun malah tersenyum, kanda Razak! hahahahaha .... (jgn marah ya, kanda ... gurau aje)

    ReplyDelete
  31. apa sebenar tujuan mau melihat khadam sendiri?? Apa signifikannya? Alangkah baiknya jikalau memandang ke cermin dan melihat diri sendiri dan bermuhasabah..... Skdr pendapat

    ReplyDelete
  32. MUNGKIN utk memahami dgn lebih baik akan perkara2 yg berlaku, tdk dpt dijelaskan dgn rasional? Dan aisya juga setuju, lebih baik jika kita memandang cermin lalu bermuhasabah ;-)

    kuluhat wajah di cermin,
    diakah aku, akukah dia?
    kelihatan sama, terasa berbeza
    manakah aku dalam diriku?
    ku lihat cermin diri,
    masih mampukah aku
    mengenali diri ini ...
    adakah aku yang itu
    di sebalik cermin yang kutatap?

    ReplyDelete
  33. tiada significantnya, tuan ... sekadar berkongsi untuk mereka yg ingin mengetahui sahaja.

    ReplyDelete
  34. benar tn rizal, khodam2 yg dimaksudkan adalah para malaikat yg telah diperuntukkan utk menjaga dan melindungi manusia dr sejak dilahirkan ke dunia lagi. fitrah seorg bayi ibarat kain putih yg suci dan bersih dr segala kejahatan kerana mereka sentiasa dijaga dan dilindungi ... sehinggalah kemudiannya manusia itu merubahnya sendiri.

    ini saya petik dari tulisan kyai muhammad luthfi ghozali dlm artikelnya "menguak dunia jin" ...

    *** Ternyata keberadaan khodam tersebut memang ada, mereka disebutkan di dalam al-Qur’an al-Karim. Diantara mereka ada yang datang dari golongan Jin dan ada juga dari Malaikat, namun barangkali pengertiannya yang berbeda. Karena khodam yang dinyatakan dalam Al-Qur’an itu bukan berupa kelebihan atau linuwih yang terbit dari basyariah manusia yang disebut “kesaktian”, melainkan berupa sistem penjagaan dan perlindungan yang diperuntukkan bagi orang-orang yang beriman dan beramal shaleh sebagai buah ibadah yang mereka lakukan. Sistem perlindungan tersebut dibangun oleh rahasia urusan Allah s.w.t yang disebut “walayah”, dengan itu supaya fitrah orang beriman tersebut tetap terjaga dalam kondisi sebaik-baik ciptaan. Setiap yang mencintai pasti menyayangi. Sang Pecinta, diminta ataupun tidak pasti akan menjaga dan melindungi orang yang disayangi. Manusia, walaupun tanpa susah-susah mencari khodam, ternyata sudah mempunyai khodam-khodam, bahkan sejak dilahirkan ibunya. Khodam-khodam itu ada yang golongan malaikat dan ada yang golongan Jin. Diantara mereka bernama malaikat Hafadhoh (penjaga), yang dijadikan tentara-tentara yang tidak dapat dilihat manusia. Konon menurut sebuah riwayat jumlah mereka 180 malaikat. Mereka menjaga manusia secara bergiliran di waktu ashar dan subuh, hal itu bertujuan untuk menjaga apa yang sudah ditetapkan Allah s.w.t bagi manusia yang dijaganya. Itulah sistem penjagaan yang diberikan Allah s.w.t kepada manusia yang sejatinya akan diberikan seumur hidup, yaitu selama fitrah manusia belum berubah. Namun karena fitrah itu terlebih dahulu dirubah sendiri oleh manusia, hingga tercemar oleh kehendak hawa nafsu dan kekeruhan akal pikiran, akibat dari itu, matahati yang semula cemerlang menjadi tertutup oleh hijab dosa-dosa dan hijab-hijab karakter tidak terpuji, sehingga sistem penjagaan itu menjadi berubah. ***

    ReplyDelete
  35. betul tu maz. Disamping pendamping malaikat terdapat juga pendamping manusia dari kalangan jin yg dipanggil qarin. Rujuk S. Az-Zukhruf (43:36), terjemahannya:

    Barangsiapa yang berpaling dari pengajaran Tuhan Yang Maha Pemurah (Al Quran), kami adakan baginya syaitan (yang menyesatkan) maka syaitan itulah yang menjadi teman yang selalu menyertainya (qarin).

    ReplyDelete
  36. txs for infonya, tn rizal ... mereka didatangkan untuk tugas yg berbeza2. khodam manusia dikhususkan utk menjaga dan melindungi manusia dari kejahatan, manakala qarin pula sentiasa membisikkan kejahatan dan berusaha utk menimbulkan keraguan di hati setiap manusia.

    ReplyDelete
  37. semuanya dgn izin Allah ... memang telah diperuntukkan khodam2 tersebut untuk menjadi khodam manusia. tapi ritual yg diberikan di atas adalah untuk mengetahui khodam yg telah dikhususkan sebagai penjaga manusia. kalau utk mengetahui khodam besi ataupun batu, saya yakin mk tentu ada cara tersendiri ... hehe

    ReplyDelete
  38. Aisya pernah terdgr perbincangan abang Aisya bersama teman2nya ttg qarin. Blh tak saudara Rizal jelaskan ttg qarin. Setahu Aisya qarin spt 'diri' kita ... jika sesorg mati sesat, itu bukan ruhnya tetapi qarinnya. Benarkah itu?

    ReplyDelete
  39. Qarin ni aisya spt yg maz cakap kat atas tu. Qarin ni mendampingi setiap manusia sejak dilahirkan lg. Kalau aisya nak tau lebih lanjut mungkin lebih elok bertanya dgn ustaz. Kalau nak sekadar pembacaan mungkin ini blh membantu http://metafisis.wordpress.com/2009/12/23/qarin-malaikat-bukan-khadam/

    ReplyDelete
  40. tak marah ?.. kecil hati ..tersenyum ? .. obviously , I do missed something .. Hahahaa

    ReplyDelete

Kalau digumpal sekecil kuku, kalau dibentang selebar alam, walau sebesar biji labu, bumi dan langit ada di dalam ....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Support : Bila Cindaku Menulis | Abjad Rumi Ke 13 | Mencari Identiti
Copyright © 2013. Bila Cindaku Menulis - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger