Home » » Memori Silam 2 ....

Memori Silam 2 ....

Written By Cinta Menora on Wednesday, April 13, 2011 | 4/13/2011 06:39:00 PM


Ada satu kisah yang terjadi yang cukup menyayat hati aku. Masa aku darjah 6, ayah aku berhenti kerja 24 jam. Aku ingat lagi masa ayah balik rumah, entah apa yang dia cerita kat mak, mak tetiba menangis. Ohh, baru aku tahu, ayah berhenti kerja sebab dia marah dengan cara pengurusan kat tempat kerja dia. Sejak dari itu, hidup kami susah ... ayah kena bayar balik semua loan yang dia ambil masa dia kerja dulu ... rumah yang ayah beli kat Seremban, ayah terpaksa jual sebab nak cover balik loan rumah ... ayah jual kereta Audi dan beli kereta Mini Minor kuning bumbung hitam ... kawan-kawan sekolah aku panggil kereta katak ... lantaklah, janji boleh muat kami 9 beranak walaupun terpaksa berhimpit-himpit. Puas ayah cari kerja, berbulan-bulan tak dapat. Duit makin lama makin susut ... sampai mak terpaksa gadai barang-barang kemas untuk makan kami anak-beranak. Aku ingat dulu aku pernah bawa mangkuk plastik kecil ke satu rumah atas bukit, mak suruh aku pergi pinjam beras. Masa tu, kami duduk menyewa rumah limas tepi jalan ... dan masa tu jugaklah aku belajar tanam pucuk ubi, cili padi, cili merah, kangkung, timun, tomato, daun kunyit, daun serai, daun bawang ... alahh ... tanah adalah sikit kat belakang rumah arah ke jamban. Nak tanam pokok buah-buahan memang tak boleh lah ....

Satu hari, ayah aku beli 4 ekor anak ayam ... kata ayah, kita kena bela anak-anak ayam ni sampai besar kalau kita nak makan daging ayam. Jadi kami pun mula lah bela anak-anak ayam. Malangnya, lepas sekor sekor mati ... yang kena pijak dengan adik aku pun ada. Sampai akhirnya, sekor aje yang tinggal ... ayam jantan ... kami panggil Si Putih. Cantik bulunya, putih bersih ... dengan balong merahnya ... memang Si Putih ni nampak gagah perkasa. Bila dipanggil namanya, dia datang ... sayang sungguh kami pada Si Putih. Tiap-tiap hari lepas balik dari sekolah, kami akan panggil Si Putih dan beri dia makan, baru lah kami adik-beradik duduk makan. Satu hari tu, lepas balik dari sekolah, seperti biasa kami panggil Si Putih. Lama kami tunggu, dia tak muncul-muncul. Mak pulak dah bising-bising suruh kami makan ... "makan dulu lah, nanti baru cari Si Putih", kata emak. Kami pun buka tudung saji ... oh mak ooii ... gulai ayam ... kecur air liur aku, lama dah kami tak dapat makan ayam. Apa lagi, kami pun makanlah. Dah separuh jalan, aku tiba-tiba rasa ada yang tak kena ... aku tanya adik-adik aku, "mana mak dapat ayam?" Terus kami berhenti makan, kami pergi cari Si Putih. Sampai aje kat tepi jamban belakang rumah, aku nampak darah ... airmata aku mula menitis. Aku dah agak dah ... pandangan aku terpaku pada bulu-bulu ayam putih yang berlumuran darah ... Ya Allah, aku dah makan Si Putih!! Adik-adik aku pulak ada yang cuba nak muntahkan balik gulai ayam yang kami makan. Di situ juga kami adik-beradik menangis teresak-esak ... perasaan sedih bercampur marah pada emak ... biarlah kami tak dapat makan daging ayam, jangan Si Putih yang dikorbankan. Masa tu juga kami adik-beradik bersumpah tak nak makan ayam ... dan seharian juga aku tak bercakap dengan emak dan tak sentuh langsung gulai ayam yang mak masak. Memang aku salahkan emak ... tapi tak pernah pula aku terfikir akan perasaan emak masa tu ...

Lama juga aku dan adik-adik aku tahan tak makan ayam ... sampai lah satu hari tu aku perhatikan adik-adik aku, lepas sorang sorang melupakan sumpah masing2 ... nama tahan, beb ... bila tengok lauk ayam, nak nya ayam goreng. Aku masih bertahan, walaupun sebenarnya aku tak tahan ... Bila aku masuk asrama, seminggu sekali mesti ada lauk ayam ... tapi bila  teringatkan sumpah aku dulu, aku tahankan jugak diri. Nak jadikan cerita, satu hari tu, adalah kawan Sabahan aku bawa balik daging ayam Kentucky Fried Chicken ... zaman tu, orang tak panggil KFC. Bau ayam tu cukup semerbak, menyengat hidung aku ... huh! kali ni aku dah tak boleh tahan lagi. Bila kawan aku offer aje, aku terus makan, lupa pada sumpah aku dulu ..!! Eh, boleh ke aku langgar sumpah? Tapi masa tu aku kecik lagi, bukan tahu apa-apa pun. Huhh ... alasan ... tapi lepas makan tu, baru aku teringat nak tanya kat ustaz yang mengajar di sekolah aku. Kata ustaz, "tak mengapa, sumpah budak-budak yang tak tahu apa-apa" ... OK lah, lega hati aku ... tapi aku tak cakap pulak kat ustaz yang masa aku bersumpah tu, aku dah baligh. Takpe lah, Allah maha pengampun ... mudah-mudahan Allah ampunkan dosa-dosa aku ....

Share this article :

4 comments:

  1. tragis juga lucu..life yang berlalu..


    tapi aku perlu confirmkan ..mata tu
    mata sape tu....

    ReplyDelete
  2. huhu ... confirmed ... mata itu milik ku ..!!
    pekabar PA ..? lama tak dengar berita ... merajuk ke?

    ReplyDelete
  3. aduiyaiii ... masuk exam nanti ni, subject sejarah ...

    ReplyDelete

Kalau digumpal sekecil kuku, kalau dibentang selebar alam, walau sebesar biji labu, bumi dan langit ada di dalam ....

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
 
Support : Bila Cindaku Menulis | Abjad Rumi Ke 13 | Mencari Identiti
Copyright © 2013. Bila Cindaku Menulis - All Rights Reserved
Template Created by Creating Website Published by Mas Template
Proudly powered by Blogger